Cara Jadi Beauty Blogger

Wednesday, February 21, 2018

Assalamualaikum,

Ngomong-ngomong soal menjadi beauty blogger, saya ini dulu udah nulis di blog ini sejak tahun 2011. Nulisnya seputar cerita ngalor ngidul, kalo dulu saya nyebutnya ‘coretan’, semacam curhatan ini itulah. Mulai fokus ke topik yang lebih spesifik sejak tahun 2012an lah. Dari yang dulu nulisnya sering dibawah 400 kata dengan foto yang ala kadarnya dan ulasan yang kurang ada poinnya, hingga sampai sekarang ini masih konsisten nulis seputar beauty post udah lebih dari 400 kata dan bahkan kadang bisa sampe ribuan kata. Sekarang udah ngalir aja gitu nulisnya. Berhubung saya anaknya tuh visual, jadi saya coba posisikan diri sebagai pembaca dan bikin tulisan saya tuh medianya agak banyak dan lebih enak dipandang ketimbang tulisan saya jaman baheulak hahah.

Baca Juga [Tips Blogging Rahma]

Sekarang ini blogger pun udah buanyak bianget! Menjamur dimana-mana, dengan niche-nya yang macem-macem juga. Awalnya saya agak worry, duh gimana nih kalo saya tenggelem, duh gimana kalo saya nggak bisa eksis lagi, duh gimana nih ini, duh gimana nih itu. Blah! Tapi, sekarang saya udah naik kelas dong. Saya udah nggak mikirin hal begituan. Saya balikin lagi ke konsep awal kenapa saya bikin blog dan khsususnya blog seputar beauty post. Saya dulu bikin ini karena seneng sharing cerita soal gimana girangnya nemu barang bagus, gimana antusiasnya cerita kalo saya punya pengalaman seru pas pakai suatu produk, gimana senengnya baca tiap komen yang masuk dari pembaca tulisan saya. Wah, rasanya tuh bikin saya semriwing. Kalo ada tawaran berduit yang masuk, wah tambah girang lagi saya HAHAHAH.



Saya juga seneng banget punya banyak temen blogger, soalnya bisa saya gali ilmunya buat saya praktekin di blog saya. Intinya kami bisa saling sharing, bantu-membantu menaikan kualitas tulisan atau blognya. Ada kelas blogging online, ada challenge nulis 3 hari 1 blogpost, ada arisan share link blog, dan banyak lagi deh. Pokoknya, buat saya ketemu sama banyak blogger bisa jadi media kita buat bareng-bareng naik kelas.

Salah satunya yang saya mau bagi-bagiin nih ke Kisanak sekalian. Soal cara jadi beauty blogger, hasil dari saya ikut Ngopi Cantik 5 Beautiesquad x Beauty Journal Sociolla. Topik yang diangkat adalah soal how to write a good beauty article. Cucok meyong banget dah nih topik buat temen-temen yang pengen jadi beauty blogger dengan tulisan yang apik dari kak Grisselda Nihardja. Yukk, lanjot baca rangkuman yang udah saya buat!


  • Pertama, tentunya temen-temen kudu udah punya blog yang mau dikhususkan menjadi beauty blog. Jenis tulisan yang bisa dibikin di blog bertema beauty ini antara lain,

Produk rekomendasi, ini seputar produk apa aja yang kalian rekomendasiin buat pembaca kalian. Bisa dalam bentuk listicle, bisa juga artikel lepas. Tentunya temen-temen kudu ceritain kelebihan dari produk yang direkomendasiin tadi ketimbang produk sejenis lainnya.
Review produk, kalo ini adalah blogpost berisi ulasan temen-temen tentang suatu produk yang ditulis berdasarkan pengalaman selama menggunakan produk tersebut. Tentunya poin yang disampaikan kalo bisa yang lengkap. Seperti, cerita soal kemasannya kayak gimana, kandungannya, klaim produknya, cara pakainya, pendapat setelah menggunakan produk itu, dan dimana bisa beli produk tadi.
Tips and trick, ini adalah tulisan seputar tips atau trik buatan temen-temen yang bisa membantu memudahkan pembaca melakukan sesuatu.
Tutorial, ini adalah tulisan seputar langkah-langkah ketika melakukan atau menggunakan sebuah produk. Kalau bisa, maksimalkan dengan media pendukung. Supaya pembaca tuh lebih jelas ketika mau ngikutin tutorial yang temen-temen bikin.
Interview, ini temen-temen bisa interview siapa aja. Bisa brand menejer sebuah brand yang kebetulan kalian temui pas dateng ke event, atau tokoh yang bisa jadi inspirasi buat kalian dan juga pembaca. 

Baca Juga [Tips Foto Blog Rahma]

  • Supaya memudahkan kita buat selalu update konten di blog, temen-temen bisa sediain note atau catatan tempat nulis setiap kali dapet ide topik buat ditulis.

Soalnya kan sering tuh, ketika kita di toilet, atau pas lagi asyik ngobrol sama abang pedagang aci bermicin yang cakep,....eh tiba-tiba langsung dapet ide. Bisa tuh langsung ditulis ke catetan kita. Nulisnya bukan cuma sekedar judul atau topik aja, tapi sekalian dijabarin gambaran tulisannya. Soalnya saya sering nih, udah nulis banyak ide judul doang, eh tiba-tiba pas mau ditulis malah lupa ini dulu mau digimanain yak idenya ahahah. Misal nih, temen-temen mau nulis soal “penyebab kulit berjerawat”, itu sekalian dijabarin di bawahnya “ penyebab jerawat, jenis jerawat, efek samping skincare, makanan yang harus dihindarin, dll.”
  • Setiap tulisan yang dibikin tuh kalo bisa ada manfaat yang bisa diambil sama pembaca. Artikel yang bagus itu bisa bikin pembaca
Belajar seuatu,
Melakukan sesuatu,
Merasakan sesuatu,

Goalnya, mungkin ngebikin pembaca jadi ikutan membeli atau mencoba produknya, merasakan opini atau suara kita dari hasil pengalaman yang kita rasain ketika mencoba produk tadi.


  • Selanjutnya adalah cara gimana kita bisa menemukan ide-ide tulisan yang menarik dan tentunya lagi panas-panasnya nih macam siomay yang lagi keluar dari panci.
Kalo dari saya sih biasanya, kita bisa mulai dengan meluangkan waktu buat baca-baca portal berita online. Nggak melulu soal beauty article, siapa tau kita malah bisa dapet ide tulisan dari baca berita kriminal. Misal, “rekomendasi suncreen mejik untuk para wartawan yang mengejar koruptor ” atau “Warna lipstik yang disukai sama pak polisi” Ahahahah, agak ngaco memang sih, tapi itu ide yang cakep loh.

Kalo dari kak Griss, tipsnya adalah kita bisa menyimak obrolan ringan dari orang-orang sekitar. Ketika ngobrol di kantin pas istirahat, ketika becanda bareng temen, atau obrolan lainnya yang bisa jadi ide panas buat sangkutin sama beauty post. Selain itu bisa juga berselancar di sosial media, mengamati hal apa aja yang lagi rame di sosmed.

Kalau masih buntu juga, bisa cek Google Trends di trends.google.com. Temen-temen bisa dapet gambaran apa aja yang lagi hits dan diomongin banyak orang di internet berdasarkan keyword yang dimasukin. Nanti dapet deh listnya, bahkan biasanya kak Griss bisa menemukan brand baru yang bahkan temen-temen Beauty Journal belum tau.

Bisa juga dengan mengambil satu topik yang lagi panas, trus topik tadi dicoba buat dilihat dari banyak sudut pandang. Misal nih, “lipstik”, bisa dibikin artikel soal “ lipstik lokal dibawah 30.000”, “brand lokal yang punya lipstik warna ultraviolet”, “lipstik lokal buat remaja“, dan lain-lain. Selain dapet ide, kita juga jadi belajar buat melihat sebuah sesuatu dari banyak sudut pandang.

  • Pilihan kata ketika beropini
Selanjutnya nih lumayan penting menurut saya. Kalau yang udah nonton video barunya kak Vani Sagita soal Fanbo, pasti tau deh gimana dia cerita soal rumitnya bikin produk kosmetik. Gimana sulitnya bikin produk kosmetik yang disenengin pasar dengan harga yang terjangkau juga. Maka dari itu, semisal ada hal negatif atau pengalaman yang kurang enak ketika pakai produk tadi tuh disampaikannya dalam tulisan yang enak dibaca. Maksudnya, jangan sampe tulisan kita tuh menjatuhkan nama brand.

Soalnya, ya kayak disklaimer yang semua blogger bikin. Setiap produk itu bakal kasih reaksi yang beda-beda ke setiap individu yang pake. Bisa jadi di kita hasilnya nggak oke, tapi di kulit jenis lain malah bisa jadi oke banget. Jadi penyampaian opininya dibikin yang lebih halus tanpa menghilangkan poin pesan yang ingin disampaikan. Soalnya, ada banyak juga brand yang malah seneng ketika mendapatkan kritik atau masukan, jadi mereka bisa evaluasi produk mereka.

Kalau saya sendiri sih biasanya mengganti kata “tidak” dengan kata “kurang”, contoh “tidak cocok” jadi “kurang cocok”, “tidak bagus” jadi “kurang bagus”. Bisa juga ”Produk ini emang kurang cocok di kulit saya yang berminyak, tapi bisa jadi produk ini malah cocok buat yang punya jenis kulit lain”. Kalo saya sih selalu menekankan, kalau misal ada produk yang kurang cocok di saya, ya berati itu kurang cocoknya di kulit saya, di kondisi kulit saya.


Wih, panjang uga yak. Hahahah, pokoknya itu tadi rangkuman yang saya bikin dari hasil Ngopi Cantik kemaren. Ada juga beberapa poin yang saya tambahin. Buat temen-temen yang pengen tulisannya dipajang di SOCO-nya Beauty Journal, bisa banget loh. Tinggal bikin akun di SOCO dan tulis deh. Ohiya, yang mau belanja di Sociolla buat bahan review atau buat jajan-jajan manja, bisa pakai kode diskon saya SBNLA0JG dan langsung aja deh belanja di Sociolla.


Nah itu tadi ceritanya, semoga bisa membantu yak buat yang pengen tau cara jadi beauty blogger berdasarkan cerita dari kak Griss Beauty Journal Sociolla. Terimakasih sudah membaca sampai selesai, semoga selalu bahagia.


Dadaaaaah.

You Might Also Like

11 komentar

  1. Setuju banget soal menyampaikan kekurangan produk tanpa menjatuhkan brand. Selain itu, ini tulisannya informatif banget rahma. Thanks ya

    ReplyDelete
  2. Iya tuh penting banget buat inget dan fokus sm asal muasal kt mulai ngeblog.. if we focused on competition.. pasti jadi cape sendiri ntar.. trying to keep up with everything.. that's why I am taking it slow.. and focus on what I love and share it with my readers :D

    xoxo
    blossomshine

    ReplyDelete
  3. saya pengen coba jadi beauty blogger dengan mereview beberapa produk sepertinya masih gagal. entah fokusnya kemana. hahaha.
    tapi tetap dilanjutkan lah ya belajarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah semangat mbaak, yuk saling sharing ^^

      Delete
  4. Kayaknya seru nya jadi beauty blogger, bisa dapat ilmu banyak hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa meluapkan apa yang menggebu-gebu di hati kalo ketemu sama produk yang menarik hihi

      Delete
  5. saya jadi beauty blogger bisa ga ya kira-kira mbak, wahahha..

    eh jangan deh saya cukup jadi finance blogger aja, dulu waktu saya punya blog pesonal saya pernah review berbagai macam produk skincare dan perawatannya. Seperti natasha, artistry dan SK-II, semuanya untuk man ya. karena saya pakai ya udah saya review aja. Kebetulan dulu itu saya punya beberapa permasalahan kulit.

    Pengen ke tiga nya sih cocok, tapi kenapa saya gonta-ganti, karena trafic nya tinggi dari google search. haha

    dibela-belain beli meskipun agak dalam dikantong.

    Pas nulis di blog cukup di tulis aja mengalarir no tipu-tipu. kita harus jujur, harga, deskripsi produk dan efek samping (jika ada), hingga kekurangan dan kelebihan produknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget mas, penulisannya harus tetep jujur sesuai pengalaman ketika memakai produknya yak. Cuma ya memang diksinya yang halus tanpa 'terlalu' menjatuhkan nama brand hihi

      Delete
  6. Bener tuh yang masalah pemilihan kata. Aku pun lebih memilih pake kata "kurang" daripada "nggak". Eh, tapi beberapa kali keceplosan nulis "nggak" HAHAHAHAHA. Intinya jujur, tapi tidak menjatuhkan. Susah sih ini. Pokoke nulis jujur, tapi kalau ada kekurangan ya kasih saran yang membangun ajah.

    xoxo,
    honeyvha.com

    ReplyDelete

Labels