Pengalaman Pakai Sabun Organik Chyfoura

9:39 PM

Assalamualaikum,

Kalo kemarenan saya cerita lagi “embuh” sama kulit saya, sekarang saya malah lagi semangat-semangatnya merawat kulit lagi. Ya, maklumlah wanita ada masanya naik turun moodnya. Tapi, jujur belakangan saya lagi concern banget buat ngerawat kulit. Saya bahkan sangat memperhatikan produk skincare yang saya mau pakai atau produk yang ditawarin ke saya. Saya juga lagi membara-membaranya belajar soal apa aja sih yang terkandung di dalam produk skincare yang saya pake. Sebenernya bisa dibilang telat banget sih, soalnya kawan-kawan sejawat saya udah banyak yang melajari bahkan setiap detil ingredient yang terkandung. Gapapa kan telat? yuk belajar bareng-bareng~


Ngomong-ngomong soal skincare, saya juga antusias kalo nyobain produk skincare yang punya klaim organik. Contohnya Chyfoura ini, brand lokal indie yang produk perawatan kulit yang klaimnya organik. Bareng sama Beautiesquad, saya kebetulan dapet icip dua produk chyfoura ini nih. Saya dapet masker oatmeal dan sabun organik Full Chocolate. Saya juga bakalan bagi dua ceritanya, dan yang sekarang ini saya mau cerita soal sabun organik lokal yang satu ini dulu. Soalnya, saya tuh sering banget liat sabun organik handmade dan udah penasaran pengen nyobain sabun organik coklat ini bekerja di kulit saya.

Chyfoura Sabun Organik Full Chocolate


Kemasan Chyfoura Sabun Organik Full Chocolate

Ketika produk dari Chyfoura ini sampe ke tangan saya, saya cukup takjub. Soalnya dia packing-nya rapih dan si sabun ini di wrap pakai bubble wrap yang lumayan tebel. Sabun organiknya dikemas pakai plastik bening biasa. Mungkin kalo saya bisa saran, kedepannya mungkin Chyfoura bisa kasih box khusus kemasan sabunnya. Soalnya meskipun udah dikemas pakai bubble wrap yang tebel, agak ada penyok dikit di ujungnya. Dikit doang sih, jadi nggak masalah buat saya. Selain itu, nggak ada label dan keterangan produk di kemasannya. 


Klaim dari Chyfoura Sabun Organik Full Chocolate

Sabun organik dengan bahan utama coklat bubuk organik, cocoa butter, olive & castor oil dan rice brand oil dengan lye dan fo yang aman buat kulit. Sabun organik yang Paraben Free, No Alcohol, No SLS, dan No fragrance. Sabun organik ini aman untuk kulit sensitif bahkan kulit bayi sekalipun dan limbah busa sabun yang yang tidak berbhaya untuk lingkungan.

Manfaat Sabun Organik Coklat :
  • Sabun coklat akan mampu melembabkan kulit kering
  • Sabun coklat bermanfaat sebagai anti oksidan untuk melindungi kulit dari radikal bebas
  • Sabun coklat berkhasiat menutrisi wajah
  • Sabun coklat bermnafaat untuk mencerahkan kulit wajah

Aroma dan Tekstur Chyfoura Sabun Organik Full Chocolate

Aroma dari Chyfoura Sabun Organik Full Chocolate ini bener-bener masih aroma original bahan-bahannya. Pas aku cium-cium tuh beneran kayak wangi coklat, trus kayak wangi rempah gitu deh kalo hasil pengedusan saya ahahahha. Kalo di saya sih jujur aromanya aman-aman aja dan nggak ganggu sama sekali. Pas udah di kamar mandi dan dibasahi, aromanya nggak gitu kerasa kok.


Sabun ini ketika saya foto-foto, banyak banget yang ngira kalo ini tuh cake dan puding coklat hahahah. Padahal mah ini sabun batang. Tapi bener sih, penampangnya kek roti puding pisang coklat gitu, hmmm yummy deh. Tapi sayangnya itu hanya hayalan netijen aja, ini nyatanya adalah sabun organik untuk mencerahkan kulit.

Pengalaman Pakai Sabun Organik Coklat

Saya sebenernya baru pakai sabun ini kurang lebih empat hari, jadi saya akan bilang kalau cerita kali ini adalah first impression yak. Jadi saya bakalan cerita apa yang saya alamin selama kurang lebih 4 hari pakai sabun organik coklat ini.

Sabun ini punya klaim kalau dia SLS free, tapi pas saya coba busakan ternyata dia busanya lumayan banyak. Kayak sabun biasa gitu. Mungkin ada bahan organik yang bisa jadi pengganti SLS buat menciptakan busa kek gitu. Saya sih kurang paham ya soal masalah itu. Efek yang saya rasain pas selesai dibilas, muka saya emang jadi kerasa keset tapi bukan keset kering yang ketarik gitu. Bukan kayak abis pake sabun batang mandi loh ahahah. Setelah dibilas dan dikeringkan, kulit saya juga nggak kering dan nggak ketarik. Bisa saya bilang kulit wajah jadi lembab.


Awal saya baca produk knowledge-nya, saya langsung tertuju ke tulisan kalau produk ini adalah sabun untuk kulit kering. Sedangkan kulit saya tipenya adalah kombinasi berminyak. Memang ada kalanya kulit saya tuh kering sampe mengelupas gitu di bagian pipi, tapi buat saat ini kondisi kulit saya lagi berminyak kombinasi. Nah, pas sebelum saya coba si sabun ini saya tuh udah pakai masker-nya duluan. Kemudian selepas saya pakai sabun organik ini di wajah dan badan saya, yang terjadi adalah kulit badan saya jadi lebih lembab memang dan kulit wajah saya jadi berminyak setelahnya. Saya juga kurang paham tuh apakah produksi minyak berlebih ini karena sabunnya atau karena sebelumnya saya pakai masker oatmealnya.

Lanjut ke pemakaian berikutnya saya potong jadi dua bagian, sepotong saya pakai sebagai pengganti face wash dan sepotong lagi buat sabun badan. Kulit wajah saya ternyata tetep berminyak, dan memang jadi sedikit lebih berminyak ketimbang sebelumnya pas saya belum pakai sabun organik ini untuk wajah. Ternyata benar, sabun ini menurut saya lebih cocok buat kulit kering. Soalnya, di area pipi luar saya tuh berasa lembabnya tapi di area hidung jadi berminyak lebih dari biasaya. Saya ngeh, soalnya saya nggak mengganti rutinitas toner, krim dan serum saya.


Kalau buat badan, memang betul sih saya merasa kalau kulit badan saya rasa kering-nya jadi berkurang. Terutama setelah mandi, berasa lembabnya. Setelah beberapa saat kemudian, kembali agak kering lagi. Saya sengaja coba pakai sabun ini untuk perawatan badan dan nggak pakai lotion badan buat ngeliat seberapa dia melembabkan kulit badan.

Kemudian soal klaim lainnya yang katanya mencerahkan, saya sih belum merasakan yak. Soalnya kan ini produk skincare berbahan organik, jadi hasilnya nggak instan. Butuh ketelatenan, dan suport produk lainnya kayak sunscreen gitu. Lagian saya baru pake empat hari kok ehehe.

Kesimpulan

Lalu kesimpulannya kalau berdasarkan pengalaman saya tadi, saya merasa sabun organik coklat ini kurang cocok untuk wajah saya. Soalnya, jujur saya agak kurang nyaman dengan efek “jadi sedikit tambah berminyak” yang saya alami. Kayaknya sabun organik ini lebih cocok buat yang punya kulit kering deh. Saya akan coba pakai sabun ini lagi tapi khusus buat badan aja. Lumayan kan , sapa tau nanti kulit badan saya jadi cerah bening macam mbak-mbak yang suka joget-joget korea di tipi.

Baca Juga [Rekomendasi Facial Wash untuk Kulit Berminyak]


Nah, itu tadi cerita pengalaman selama empat hari nyobain produk Chyfoura Sabun Organik. Semoga cerita saya bisa jadi referensi buat yang pengen nyobain produk organik dari Chyfoura. Saran saya sebelum temen-temen mau coba, temen-temen konsultasi dulu ke ownernya dan critain kondisi atau tipe kulit temen-temen itu apa. Jadi nanti bisa dibantu dipilihkan produk yang sesuai. Ini saya kasih link sosial media Chyfoura di bawah ini :



Terimaksih sudah membaca sampai selesai, semoga selalu bahagia :)
dadaaaah

You Might Also Like

1 komentar

  1. hahhaha gagal fokus, pas pertam kali lihat sabunnya kayak makanan gituh hhehe

    ReplyDelete

Like us on Facebook

Flickr Images

Labels

Subscribe