Memberi Ruang Sendiri

Monday, January 15, 2018

Assalamualaikum,

Entah mau diberi judul seperti apa postingan kali ini, saya juga bingung. Kalau temen-temen mau cari review produk, silahkan meluncur ke list blogpost saya di bar sebelah kanan. Soalnya, postingan kali ini bukan tentang review produk, bukan tips and tricks, dan bukan juga tulisan yang berbau-bau yang katanya beauty blog.

Belakangan ini saya lagi merasa rendah diri, minder dan berujung pada turunnya produktivitas saya. Banyak banget imbasnya, mulai dari artikel yang melenceng dari jadwal terbit, menulis satu artikel tapi selesainya lama banget, nyetok foto banyak tapi artikel nggak ada, dan banyak lagi deh. Bahkan alasan kenapa saya bisa tiba-tiba punya perasaan kayak gitu tuh, saya sendiri juga nggak ngerti kenapa. Bisa jadi karena stress yang ternyata selama ini saya pendam dan tekan, hingga akhirnya membludak sendiri. Bahkan dibulan Desember kemaren saya sampe nggak menstruasi. Pernah kan kalian tuh stres tapi nggak sadar?



Saya jadi merasa rendah diri sama tulisan saya sendiri. Semua tulisan saya di blog ini dan tulisan saya lainnya di kerjaan saya. Saya merasa takut kalo tulisan saya tuh kaku, nggak menarik, membosankan, nggak ada poinnya, kebanyakan omong, foto berlebihan, takut tulisan saya discreencapture lalu diomongin dibelakang, dan lain-lain deh. Pikiran-pikiran kayak gitu muter-muter di kepala saya. Kalimat barusan ini bukan kalimat merendah supaya ditinggikan loh. Saya bener-bener ngerasain hal itu. Bahkan ketika temen-temen memuji foto saya di sosmed, saya tuh beneran yang “masa sih beneran bagus, masa sih..masa sih..” perasaan rendah diri dan nggak yakin sama kemampuan sendiri. Mungkin temen-temen juga pernah mengalami perasasan macam itu.

Kalau ditanya kenapa bisa gitu, saya juga nggak tau jawabannya. Bahkan belakangan saya tuh nggak pernah share tulisan baru di grup blogger di FB (yah, selain karena memang FB lagi ketat-ketatnya). Saya juga mengambil keputusan yang cukup bikin saya sendiri bertanya-tanya “yakin nggak nih?”. Saya mengurangi banyak aktivitas di komunitas blogger, salah satunya saya mengundurkan diri dari kepengurusan Beautiesquad (tapi saya masih jadi member di sana kok :) ). Saya butuh waktu buat berpikir dan menata ulang pikiran, biar bisa kembali normal.

Lalu saya beberes meja saya, dan inget belum bikin artikel soal event Lunadelasol yang Stress Healing kala itu. Saya tuh berasa lagi digerakin sama Allah buat menemukan ingatan kalo saya belum bikin artikel itu (HAHAHAHAHHA, maafkan TT_TT ). Saya buka-buka lagi isi goodie bag-nya, saya eling-eling lagi, saya buka foto-fotoannya. Trus saya jadi agak bisa napas lagi. Yap, saya inget banget di event tersebut kita diajari buat jangan melawan stress (saya baru ngeh kalo selama ini saya suka melwan stress, bahkan sampai dipendam dan ditekan). Semakin kita melawan, semakin energi kita terkuras. Yah, mungkin itu yang terjadi sama saya kemaren dan saat ini. Kita diajari buat mengikuti alur stressnya, dinikmati dan tapi kudu tetep fokus kalau tujuan kita buat mengatasi stress tersebut.

Tapi saya sekarang ini belum mau bahas soal keseruan dan poin penting di event itu, saya bakalan bikin postingan khusus soal event report-nya. Soalnya bener-bener itu acara dari awal sampe akhir tuh berfaedah sekali!.

Setiap orang punya stress healer-nya sendiri-sendiri. Mungkin ada yang mendengarkan musik, jalan-jalan ke tempat yang sepi, membaca, dan lain-lain. Kalau kemaren di event tersebut stress healer-nya adalah menari. Poinnya adalah kita harus kasih ruang buat diri sendiri. Ruang dimana kita bisa mengekspresikan semua hal tanpa terbatas apapun itu, melepaskan tangis, marah, dan semua emosi. Media-nya bisa beda setiap orang. Kebetulan kalo saya itu senengnya jalan sendirian. Pergi ke mall sendirian, jalan sendirian bersebrangan sama orang-orang asing yang nggak saya kenal. Melakukan banyak hal yang saya suka, berfoto sambil menghilangkan perasaan kalau foto itu harus sempurna dan berfoto aja sesuai sudut pandang "bagus" versi saya, dan belakangan saya juga lagi seneng nulis hand lettering.

Yah, intinya saya sekarang ini lagi dalam mode memberi ruang pada diri saya sendiri. Mengikuti alur setiap kekhawatiran yang muncul sambil membaca kalimat-kalimat yang bisa bikin saya jadi lebih bernutrisi hatinya. Kalimat-kalimat di dalam Al Quran, atau sekedar berseluncur di pinterest sambil ngeliatin yang segeer-seger bervitamin.

Photo from Elok's Instagram


Hasilnya, saya sudah cukup merasakan sih. Saya udah tergerak lagi buat menulis. Ide-ide tulisan baru mulai muncul, ide bebikinan juga mulai muncul, dan otot saya mulai terenyuh buat nggak males buka laptop AHAHAHAHA.

Saya juga buka-buka email dan inbox, bacain pesan-pesan yang masuk. Ada beberapa email dan inbox yang bikin saya kayak bervitamin lagi, pesan soal komentar mereka tentang blog saya. Katakanklah lebay, saya terharu sampe berkaca-kaca setiap baca email masuk yang bilang kalau blog ini bermanfaat buat mereka. Ada juga yang bahkan jadi kepengen ngeblog juga. Rasanya, tau dah nggak bisa di translate pake kata-kata. Cuma bisa di enyuhkan (?). Saya bener-bener baru “sembuh” tuh kemaren ini, beneran kemaren ini loh. Makanya tulisan ini terbit. Dan saat itu juga, berasa dapet hadiah kecil dari Allah yang saya nggak bisa sebutin disini.

Huff, lega rasanya bisa nulis begini lagi. Karena kadang saya sebel sama diri saya sendiri kalo saya lagi nggak bisa nulis. Dan ternyata rasa sebel ke diri saya sendiri itulah yang bikin saya kalut kemaren. Ikutin alur stresnya, kasih ruang buat diri sendiri, dan luapkan semuanya.

Udah ah, saya kudu lanjut nulis yang lain dulu biar dapur gincu saya tetep ngepul. Apalagi ada temen saya yang bau-baunya mau nikah taun ini, uhuuuy! I’’m so happy!. Soalnya saya juga legi pengen banyak traveling tahun ini dan ketemu tempat baru yang bervitamin! Makanya kudu singsingkan lengan, cari duit yang banyak dan enak. Ahahaha.

Photo by EverAfter Photocinema

Semoga tulisan saya kali ini bisa ada manfaatnya atau sekedar bisalah jadi bacaan dikala senggang ohohoh. Terimakasih sudah membaca sampai selesai dan jangan lupa tungguin cerita saya soal event Lunadelasol kemaren yang Stress Healing.


Semoga selalu bahagia :)

Dadaaaaah. 

You Might Also Like

8 komentar

  1. Rahma.... aku salut banget ma sama kamu yang bisa tau stress healing diri sendiri, Rahma terus semangat yaaa.. aku juga kadang ada di posisi Rahma, tapi kalau lama-lama dipikirin terus ya masalahnya gak akan beres. Yuk ma kita maafkan diri sendiri~ Sayang Rahma~ btw ma, aku kepikiran bikin somay oatmeal ih tapi bingung pilih ikan HEHEHEH

    -icak-
    www.khhrnisa.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih banyak Icaaa, alien lokal junjunganquuhhh :* Ikannya bisa apa aja ca ahaha, mau ikan pindang, ikang patin bahkan ikan bandengn juga oke :D

      Delete
  2. semangat terus kak Rahma :))
    Aku juga ngerasan itu selama ini, tp emang bener sih jangan melawan stress :)

    pokoknya semangat terus Rahma, jgn lupa rajin nulis yahh

    ReplyDelete
  3. Ayo kak semangat terus nulis nya, jangan mudah menyerah hehe

    ReplyDelete
  4. Semangat, Rahma. Ayo ajari Dek Mon bikin cookies oat yang selalu gagal kubikin, hahaha.

    ReplyDelete

Labels