Tips Swatch Lipstick A La Lippielust

Wednesday, October 09, 2019

Assalamualaikum,

Hal yang menurut saya cukup challenging ketika bikin blogpost, adalah ketika diminta untuk swatching produk. Saya agak kesulitan menyajikan foto dengan warna yang sesuai persis sama warna aslinya. Karena saya sendiri sering banget nyari referensi warna gincu di internet, eh ternyata warna aslinya beda sama yang ada di internet.

Source @lippielust

Makanya saya tu salut banget sama teh Rissa dari Lippielust, yang bisa konsisten menyajikan foto dengan kualitas yang bagus. Nah kebetulan kemarin Beautiesquad bikin Ngopi Cantik dengan pembicara teh Rissa. Kebetulan banget momennya pas sama gundah gulana saya soal swatch produk. Seneng gitu bisa ikutan Ngopi Cantik, ngobrolin soal Lipstick Swatching 101 dari teh Rissa.

Kali ini saya mau share rangkuman dari Ngopi Cantik Beautiesquad bareng Rissa Lippielust kemarin.

Berawal dari tahun 2014, teh Rissa yang merasa kesulitan buat nemuin swatch lipstik yang sesuai sama skintone Asia, akhirnya memberanikan diri buat mulai lipstick swatching. Meskipun awalnya malu dan sembunyi-sembunyi, akhirnya teh Rissa bisa membangun Lippielust sampe sekarang ini sampai menjadi sebuah tim. Support dari suaminya yang bikin teh Rissa semakin percaya diri buat bikin lip swatch dengan skintone yang relateable sama kulit Asia. Yah, lima tahun Lippielust ini nggak lepas dari yang namanya bully, bahkan ada yang sampe bully fisik. Tapi yang support dan jadi pembaca setia Lippiepust jauh lebigh banyak.

Kalau kita liat Lippielust, udah ada ratusan produk gincu yang di swatch. Pastinya nggak bisa bayangin dong gimana pegelnya. Saya aja kalo lagi dapet job review gincu satu set, rasanya bibir jadi agak pegel dan perih.

Teh Rissa berbagi tips, gimana tim Lippielust memanajemen waktunya ketika mengerjakan review produk atau digital image untuk brand. Tim Lippielust butuh waktu sekitar satu mingguan untuk mengerjakan review produk, mulai dari foto produk, swatch di bibir, swatch di tangan, dan menuliskan review di blog. Di hari Senin, tim fotografer Lippielust mulai foto produk sebelum produknya dicoba di bibir. Tujuannya supaya bentuk produk masig utuh dan belum ada goresan atau bekas pemakaian. Di hari Selasa, mulai deh tu arm swatches yang hasilnya selalu bikin decak kagum ketika udah dinaikan ke instagram. Hari Rabo, teh Rissa mulai melakukan photoshot lip swatches. Dalam satu hari, teh Rissa bisa ngerjain satu sampai lima brand. Tantangannya adalah ketika dapet produk yang jenisnya tint dan meninggalkan stain yang cukup kuat di bibir. Baru deh di hari Kamis dan Jumat, review blog dibuat.

Kalau yang dikerjakan itu-itu aja, semua orang pasti akan mengalami yang namanya bosen atau burnout. Kalau diabaikan, biasanya berimbas jadi creative block. Tipsnya adalah berhenti melakukan aktivitas konstan tadi. Ibaratnya ya libur dulu. Berhubung 90% Instagram post Lippilust itu bukan sponsored post, teh Rissa jadi merasa lebih leluasa buat vakum ketika mengalami burnout. Jadi ya kuncinya jangan dipaksakan ketika lagi bosan.

Tips buat temen-temen yang baru mau mulai lips swatching :

  • Bangun keberanian buat mulai aja dulu. Pakai alat-alat seadanya yang udah dipunyai. Pakai kamera belakang handphone pun bisa. Nggak punya lighting? Pakai cahaya matahari. Selebihnya bisa diedit di photoshot buat mengatur kontras atau brightness-nya. Kalau nggak ada PC? Udah ada banyak aplikasi edit foto di hp yang sudah sangat mumpuni.
  • Belajar pose buat menemukan gaya foto terbaik yang sesuai sama karakterisitik. Coba bermacam-macam gaya, dan kalo perlu lihat referensi dari lip swatcher yang udah ada.
  • Tools yang perlu disiapkan cukup tripod, timer, dan bangku. Karena pasti bakalan lama.
  • Jangan lupa juga buat siapkan peralatan lainnya seperti lipstick remover, cotton bud, lip brush, sponge, dan concealer.


Nah itu tadi sedikit rangkuman dari Ngopi Cantik bareng Lippielust kemarin. Belum semuanya saya tulis di sini, karena ya banyak banget cerita yang dibagikan teh Rissa. Kalau mau lengkapnya, jangan sampe ketinggalan ikutan Ngopi Cantik Beautiesquad lainnya hehe.

Semoga tuliasan saya kali ini bermanfaat buat temen-temen semua. Terimakasih sudah membaca sampai selesai, semoga selalu bahagia.

Dadahh.

You Might Also Like

3 komentar

  1. Aku ngefans banget sama Lippielust, bener bener konsisten dan kontennya rapih banget!

    ReplyDelete
  2. teh RIssa kalau bikin swatch tu edan sih :) salut aku tu sama swatchnya

    ReplyDelete
  3. Aku juga suka sih sama swatch nya teh Rissa. Hanya saja, skintone sama undertone aku dengan teh Rissa berbeda jadi hasilnya juga beda, ya wajar sih ya kan. Tapi jujur suka sih liat konten teh Rissa

    ReplyDelete

Labels