Cushion Lokal Terbaik? Make Over Cushion ?

Tuesday, July 30, 2019

Assalamualaikum,


Saya mau nulis soal cushion Make Over ini udah dari jaman masih anget-angetnya, sampai sekarang udah anyep-anyep hawanya, belum juga naik postingannya. Saking lamanya saya belum bikin review-nya, sekarang Make Over malah udah punya banyak produk baru lagi. Apalagi yang paling anget kemarin ini kan Make Over ada eyeshadow palet baru, Make Over Powerstay Eye Palette Royal Rose dan Uptown Bae. Nggak tau nih, Paragon tahun ini lagi gencar-gencarnya rilis banyak produk baru di tiga brand andalannya. Untungnya saya bukan tipe yang latah, yang kepingin koleksi semua produk barunya. Walaupun, ya memang banyak produk mereka yang menarik. 


Kembali ke cushion Make Over, saya kebetulan emang lagi kepingin nyobain salah satu cushion dari brand lokal. Saya tanya deh tuh sama Aya, yang memang udah nyobain banyak cushion dari brand lokal di Youtube dia. Saya tanya, dari sekian banyak cushion lokal yang udah Aya coba, mana yang terbaik menurut Aya. Aya jawab, Make Over, bahkan dengan imbuhan " Hahahahaha ". Wah, rasanya kok menarik dan jadi pengen coba buktiin juga. Meskipun akan jadi sulit buat buktiinnya, karena saya nggak punya cushion lokal lainnya buat jadi pembandingnya. Tapi ketika saya baca review di salah satu forum beauty, saya emang baca kalau banyak yang memfavoritkan Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion ini. Jadi, ya saya coba aja selama hampir dua bulan ini. Hasilnya? sebagus itu kah? Yuk simak sampai selesai. 

  Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion

Netto 15g / Rp 215.000

Kemasan Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion

Kemasan cushion Make Over ini bisa dibilang sama seperti kemasan cushion kebanyakan. Desainnya dibuat khas sama kemasan Make Over lainnya. Cuma memang bagian label nama Make Over-nya cepet ilang tulisannya. Punya saya aja udah mau ilang tulisannya sebulan setelah kondisi baru saya buka. Cushion  ini juga dilengkapi dengan box yang udah komplit sama klaim, ingredient, dan kode produk lainnya.


Klaim produknya,

A medium-to-full coverage cushion compact with a natural looking demi matte and soft focus finish, creating an impression of real healthy skin that look smooth and flawless. Comes with antibacterial, waterproof puff applicator, which deliver the perfect coverage without absorbing excess products. Formulated to stay for all daily activities, it is enriched with moiturizer and oil absorbent to keep your skin supple and not greasy, also with protection from UV and pollution. 

credit www.makeoverforall.com

Ingredient produknya, 


Banyak yang bilang kalau cushion puff  Make Over ini bagus, dan lebih bagus dari dua cushion  lainnya milik Emina dan Wardah. Sebagai penyuka cushion puff  ketimbang sponge beauty blender, menurut saya, dari segi ke-empuk-annya sih biasa aja. Sama seperti cushion puff  yang sering saya pakai dari brand Korea. Tapi memang sesuai sama klaimnya, kalau puff-nya ini nggak begitu "nyimpen" produk terlalu banyak. Jadi bagus buat pack dan transfer produknya ke kulit. Kalau untuk blending produknya juga cukup bagus. Yha sama bagusnya kayak cushion puff saya yang lainnya. Ketika dicuci pun, nggak mudah rusak.

Memilih Shade yang Tepat, Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion

Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion ini punya 6 pilihan warna yang bisa dipilih sesuai sama skintone. Pilihan warnanya juga cukup banyak untuk yang punya skintone fair hingga yang lebih gelap. Kalau saya sendiri pakai yang shade W42 . Awalnya saya pikir saya ada di shade N30, karena biasanya pakai shade Natural Beige. Tapi ternyata W42 ini tone-nya masuk-masuk aja ke kulit saya. 


Wajah saya kan emang warnanya nggak rata, nah si W42 ini masuk di area warna tergelap kulit saya. Kalau diratain jatuhnya malah lebih natural dan nggak segelap pas ada di pan-nya. Hmmm, atau saya yang kepedean ngira shade saya N30?

Salah satu yang bikin ragu ketika saya dapet shade W42 adalah, kalau cushion ini oksidasi, berarti warnanya akan semakin gelap dan bikin wajah saya jadi terlihat kusam. Nah, bagusnya cushion ini tuh oksidasinya tipis banget. Menurut saya cuma turun setengah tone aja, halah. Pokokmen, intinya nggak bikin wajah saya tambah kusam setelah beberapa jam pemakaian. 

Cara Pakai Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion

Kalau cara pakai cushion, rasa-rasanya semua orang kayaknya udah bisa ya. Yang jadi catatan, di kemasannya bilang kalau cara pemakaiannya adalah ditepuk-tepuk dan jangan di digeser, biar produknya lebih menempel. Kalau saya sih suka-suka aja, lebih seringnya sih tepuk-geser-tepuk-geser, ya biar cepet aja sih. Kalo ditepuk-tepuk semuka saya ya agak kelamaan, lha lebar e muka Barbara tuw. 

Kadang saya juga aplikasikan Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion ini dengan brush yang bulunya rapat. Hasilnya sama-sama bagus, ya kayak pakai foundation pakai brush aja gitu. Saya kadang pakai brush kalau pas puff -nya lagi saya cuci. 

Coverage Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion

Kalau soal coverage, saya cukup suka sama performa Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion ini. Ketika pertama kali coba, menurut saya coverage-nya ini  medium. Cukup bisa menutup kemerahan di wajah saya di area pipi. Kalau mau coverage yang lebih lagi, cuhsion ini juga cukup nyaman untuk di layer beberapa kali. Tapi memang nggak yang sampai bener-bener full coverage. Masih butuh bantuan concealer buat memaksimalkan coverage-nya. Buat saya yang biasanya suka sama complexion yang sheer macam tinted moisturizer, saya cukup tap satu kali aja dari pan cushion-nya, lalu saya ratain deh keseluruh wajah.


Cushion Make Over ini udah dilengkapi dengan anti pollution dan UV filter SPF 50 PA++++, tapi bukan berarti kita nggak usah pake sunscreen lagi. Saya sih lebih tepatnya, bukan kita. Karena kan saya pakai cushion-nya tipis-tipis, jadi SPF 50 itu tadi seperti belum benar-benar melindungi kulit saya. Jadinya ya saya lebih pilih buat pakai sunscreen dulu baru lanjut pakai si cushion ini. Buat memaksimalkan  perlindungan gitu critanya, cielah.

Berdasarkan klaimnya, cushion ini akan memberikan hasil makeup yang demi-matte. Memang ketika diaplikasikan ke wajah, kulit terasa matte kalau dipegang. Tapi kalau dilihat di cermin, wajah terlihat sedikit dewy. Jadi terlihat seperti kulit asli dan memang bukan matte yang sampai kering.

Hasilnya di kulit juga terlihat halus dan menyamarkan pori-pori jadi sedikit terlihat lebih rapat. Tapi pernah satu ketika saya pakai cushion ini di kondisi kulit yang lagi kering di area pipi. Hasilnya malah jadi patchy di area yang kering tadi, apalagi setelah di set pakai bedak. Tapi emang nggak lama sih, setelah wajah saya mulai berminyak, kulit yang kering tadi jadi sedikit tersamarkan. Kesimpulan saya sih, sebelum pakai cushion ini, wajah harus benar-benar dalam kondisi yang terhidrasi dengan baik. Jadi pakai moisturizer yang melembabkan dan yang sesuai sama jenis kulitnya.

Daya tahan Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion
  
Ngomong-ngomong soal daya tahan, saya tu ada di kondisi love hate relationship  sama cushion ini. Begaya emang saya tu, sok lovhet-lovhet-an. HEU.

Kalau dari segi pilihan warna, saya suka sama Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion ini. Kalau dari coverage, saya juga suka. Tapi yang bikin saya jadi sedikit kurang suka adalah oil control-nya di kulit saya. Baru dipakai sekitar 3 jam, kulit saya sudah mulai glowing berminyak. Sedikit berbeda sama cushion Emina yang saya punya, menurut saya oil control cushion Emina lebih bagus dari pada punya Make Over ini di kulit saya. Tapi yang saya kurang cocok dari cushion Emina tuh di pilihan warnanya. Soal pilihan warna, masih lebih bagus punya Make Over ini.


Soal oil control sebenernya sih tergantung sama kondisi kulit dan kondisi lingkungan ketika beraktifitas juga sih ya. Kalau aktifitasnya di lingkungan ber-AC, biasanya memang akan bertahan lebih lama. Kalau kulit saya udah mulai berminyak, ketika saya blot pakai tisu, makeup di wajah jadi sedikit transfer ke tisunya. Apalagi kalau saya pakainya tu full makeup, bukan yang tipis-tipis coverage-nya.

Kalau klaimnya bilang bisa bertahan 12 jam, saya belum bisa bener-bener buktikan sih. Soalnya saya jarang bisa pakai makeup yang sampai 12 jam. Rasanya kalau urusan udah kelar, pengen buru-buru hapus makeup. Tapi memang Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion ini kalo udah mulai fading, hasilnya halus dan bukan yang jadi luntur pacthy luruh begitu.

Oh iya, saya baru ngeh setelah dua bulan pemakaian ini. Ternyata Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion ini netto-nya 15gram aja ya. Kalau foundation  itu kan biasanya sampai 30m. Eh tapi kan satuan beratnya beda sih, jadi yang nggak bisa disamakan yak. Cushion ini mulai terasa seperti mau habis di pemakaian dua bulan-nya saya. Kalau penerawangan saya, kayaknya ini bakalan habis-bis-bis sampe di koret-koretin, di akhir bulan ketiga pemakaian saya HAHAH.



Kesimpulan

Seperti yang udah saya ceritain tadi, saya suka sama coverage, pilihan shade, dan segala kepraktisan dari sebuah produk makeup yang jenisnya cushion begini. Tapi memang yang sedikit saya kurang suka adalah oil control-nya. Bukan kurang suka sih, lebih tepatnya saya harus pandai-pandai mengakalinya supaya bisa bertahan lebih lama. Mungkin yang punya kulit normal atau kombinasi, cushion ini bakalan terlihat semakin apik dan awet. repurchase? maybe.

Nah itu tadi cerita versi saya soal pengalaman menggunakan Make Over Powerstay Demi-Matte Cover Cushion. Semoga cerita saya kali ini bisa jadi referensi buat temen-temen yang lagi nyari cushion lokal terutama punyanya Make Over ini. Terimakasih udah baca sampai selesai, semoga selalu bahagia.

dadaah.  

You Might Also Like

2 komentar

  1. Mantuls udah ada review-nya! Aku baru tadi pagi coba sebelum berangkat kerja. Coverage-nya ngga maen-maen ckckck. Dosa-dosa bekas jerawat sama bagian wajah yang kemerahan bener-bener ter-cover dengan baik. Bakal liat ntar oksidasinya seberapa. So far, setelah 3 jam pemakaian, masih oke sih~

    ReplyDelete
  2. Wah pengen banget beli ini, tapi sayang belum kesampean ampe sekarang hihi

    ReplyDelete

Labels