Purbasari Eyeliner dan Purbasari Mascara ~ Review

9:58 PM

Assalamulaikum

Inget nggak dulu itu Purbasari naik daun lagi, karena gincu mattenya yang sensational itu jadi banyak digemari sama beauty influencer. Nah abis itu, Purbasari naik daun lagi pas dia launching produk Purbasari Hi Matte Lipcreamnya. Reviewnya bertebaran dimana-mana. Bahkan kata Aya, review dia soal Purbasari Hi Matte Lip cream selalu naik viewernya setiap hari. Belakangan ini juga Suhay Salim juga nyebut-nyebut kalo si alas bedak Purbasari juga enak, hmmm saya jadi pengen coba tuh produk kan.



Purbasari ini ibarat brand senior yang kembali dapet masa kejayaanya sekarang ini. Makanya saya nyobain juga tuh beberapa produk lainnya yang belum tenar di sosial media. Kali aja dua produk ini juga sama kecenya sama produk Purbasari Lainnya yang udah populer di sosial media. Saya kali ini mau ulas produk eyeliner sama mascaranya si Purbasari nih. Saya dapet juga sih gincu sama twcnya pas dapet dari campaign RayditaxPurbasari. Tapi twc-nya belum saya coba. Kalo gincunya udah saya kasih ke sodara saya. Nah, apakah dua produk si Purbasari kali ini juga sama endesss kayak produk Purbasari lainnya yang udah populer di dunia perlenongan ini? Yuk simak ulasannya sampai selesai ^^

Purbasari CLV Mascara ( Curling Lengthening Volumizing)

Netto : 6ml
Harga :

Kemasan Purbasari CLV Mascara


Purbasari CLV Mascara ini tuh dikemas pake box yang warnanya putih dan ada aksen bunga-bungaanya warna pink kayak shabby gitu. Kemasannya masih banget. Dibagian belakang boxnya udah lengkap sama semua informasi produk dan kode-kode lainnta. Kemasan tabung maskaranya juga putih dan ada aksen buang-bunga yang senada juga sama boxnya.



Ingredient produknya



Klaim produknya
"Purbasari Daily Series CLV Mascara
Creates a healthier and bold lashes with Daily Series CLV Mascara. It curls, lengthens and volumizes; creating a perfect pair of eyelashes."

Pegangan buat ngeplikasikan maskaranya juga enak, nggak kepanjangan atau kependekan menurut saya sih. Bagian sikat masakaranya lumayan tebal dan melengkung. Tapi, kalo buat mata saya yang nggak panjang-panjang amat ini, si bulu sikat maskaranya agak ketebelen.


Keampuhan Purbasari CLV Mascara


Kalo berdasarkan pengalaman saya pakai Purbasari CLV Mascara, ini maskara tergolong maskara yang hasilnya natural dan cocok buat pemakaian sehari-hari. Soalnya maskara ini ngasih volume ke bulu mata jadi terlihat sedikit lebih lebat. Jadi cocok buat yang punya bulu mata nanggung macam saya. Bulu matanya saya tuh nggak botak, tapi juga nggak lebat. Nah pas dipakein Purbasari CLV Mascara, bulu mata saya jadi lumayan terlihat lebat.

Biasanya saya pakai Purbasari CLV Mascara ini beberapa layer gitu, biar dapet efek maskara yang saya pengenin. Saya aplikasikan satu layer lalu saya tunggu sampe dia kering, baru deh saya aplikasikan lagi layer berikutnya. Walopun saya makenya beberapa layer, di mata saya dia nggak clumpy dan nggak berat.



Selain bikin bulu mata terlihat agak bervolume, Purbasari CLV Mascara juga bikin bulu mata saya agak memanjang dan lentik. Ketika saya buka mata, bulu mata saya jadi keliatan gitu. Dia juga cukup mengangkat bulu mata saya jadi keliatan lentik. Saya nggak biasa pake eyelash curler sih, tapi maskara ini lumayan bikin bulu mata saya naik. Meskipun, saya merasa kalo lama-lama bulu mata saya turun, maksudnya efek naiknya hanya beberapa jam aja.

*Foto before after menyusul*

Daya tahan Purbasari CLV Mascara ini bisa dibilang oke loh. Maskara Pubasari ini termasuk maskara yang waterproof, atau awet ketika dibasuhkan dengan air. Bahkan menurut saya, wajib deh dibersihinnya pakai eyemakeup remover, soalnya kalo sekedar pakai air atau face wash, dia tidak akan terangkat. Kalau kalian pecinta maskara waterproof yang awet tahan air seharian, pasti bakalan suka sama maskara ini. Walaupun, saya lebih seneng sama maskara yang mudah dihilangkan pakai air.

Selain waterproof, maskara ini juga nggak bikin pedih di mata saya meskipun udah dipakai seharian. Mata saya ini bisa dibilang cukup bawel, kadang maskara tertentu kalo udah dipakai beberapa jam suka bikin pedih mata. Pas saya pakai Purbasari CLV Mascara, dia bisa awet seharian tanpa bikin mata saya pedih loh.



Kseimpulannya, kalo kalian yang seneng maskara yang punya hasil natural tapi melentikan dan bikin terlihat agak bervolume, kayaknya bakalan suka deh sama maskara ini. Soalnya dia hasilnya beneran natural buat sehari-hari. Selain itu, maskara ini awet seharian, tahan air dan tahan keringat, nggak bikin mata pedih kalu sudah dipakai berjam-jam di mata saya. Kalau saya sendiri sih, masih lebih pilih maskara yang mudah diberishkan sama air aja sih. Tapi saya masih tetep pakai masakara ini, kalau mau pergi seharian yang butuh performa mata yang anti badaaaai #tsaaaaah.

Purbasari Eyeliner Pen

Netto : 0.78g
Harga :


Kemasan Purbasari Eyeliner Pen


Kemasan dari Purbasari Eyeliner Pen ini sama dengan produk line Daily Seriesnya Purbasari, putih dan ada aksen bunga-bunga berawarna pinknya. Kemasannya juga dilengkapi sama box putih senada yang udah lengkap sama semua keterangan produk dan kode produk lainnya.



Kemasan eyelinernya sih standar kayak eyeliner spidol pada umumnya, tapi si Purbasari Eyeliner Pen ini kemasannya lebih kecil dan ramping. Selain kemasannya yang emang kecil, ternyata bagian aplikatornya juga ramping dan kecil. Bisa dibilang aplikatornya ini runcing dan enak kalo dipake buat gambar wing liner atau eyeliner tipis. Aplikator begini bisa memudahkan kalo mau bikin eyeliner yang detil.



Sedikit yang saya kurang suka adalah dari kemasannya yang berwarna putih. Sebenernya ini udah pas sih warnanya putih bunga-bunga, kesannya girly. Tapi di saya, eyeliner ini mudah kotor. Entah kena tinta eyelinernya atau kena maskara. Uhuhuhuhu.

Ingredient produknya



Klaim Purbasari Eyeliner Pen
“Purbasari Daily Series Eyeliner Pen, Creating a bold and sharp eye line with Daily Series”
“ Smudge Proof, Water Resistance, Quick Drying, Long Wearing”

Keampuhan Purbasari Eyeliner Pen

Eyeliner ini sebenernya saya suka-suka-nggak-suka. Nahlo, gimana tuh. 

Pertama saya mau crita soal warna pigmentasi eyelinernya. Ini bagian "nggak-suka"-nya saya. Kenapa? Karena, ketika di pulaskan pertama kali dibagian kelopak mata yang polos tanpa base atau tanpa eyeshadow, dia ini kurang pekat hitam warnanya. Warnanya agak tipis dan sheer transparan. Saya udah coba berkali-kali dan hasilnya dia tetep tipis pas di aplikasikan di kelopak mata tanpa ada produk dibawahnya. Tapi ketika saya coba aplikasikan Purbasari Eyeliner Pen di atas eyeshadow, warna hitam dari Purbasari Eyeliner Pen ini bisa terang dan hitam tebal menutup. 

 *foto before after menyusul*

Makanya saya lebih sering pakai eyeliner spidol ini ketika saya lagi pake eyeshadow dibawahnya. Tapi ketika saya lagi nggak pake produk eyeshadow di kelopak mata, saya akan pilih produk eyeliner lain sih.


Hasil pulasan eyelinernya sih menurut saya lumayan cepet keringnya. Kalo kecoret gitu, kudu cepet-cepet dilap sebelum dia cepet kering. Selain itu hasil warna hitamnya juga semi matte, jadi agak glossy gitu. 

Nah bagian yang "suka" dari eyeliner ini adalah daya tahanyaaaaa. Saya awalnya udah mandang sebelah mata nih sama eyeliner ini karena dia nggak hitam pekat. Tapi pas tau daya tahannya di kelopak mata saya yang oily ini, saya jadi sukaaa. 

Soalnya Purbasari Eyeliner Pen ini bisa awet seharian di kelopak mata saya yang oily meskipun tanpa base atau primer dibawahnya. Bahkan saya pernah tes tuh pas kelar ambil foto produk ini, swatch di tangan saya sengaja nggak saya hapus tuh, uceet daaah bisa awet seharian nggak geser di tangan saya hahaha. Padahal udah kena air, geseka, debu, bahkan minyak karena saya sambil masak juga.



Nah itu tadi tuh alasan kenapa saya "suka-suka-nggak-suka". Saya suka karena eyeliner ini bisa awet tahan seharian di kelopak mata saya yang oily dan agak sensitif ini. Dia bisa stay di lashline saya, bahkan di ujung wing liner yang biasanya saya buat pun awet nggak bergeser pas dipakai seharian. Lah, yang bikin saya kurang suka adalah warna hitam yang dihasilkan kurang pekat dan terlihat sheer transparan. Sebenernya sih bisa diakalin dengan dipakai diatas eyeshadow atau dipakaikan base dulu dibawah eyelinernya.

BACA JUGA [Purbasari Zaitun Series untuk mencerahkan kulit]

Kalo ditanya suka apa nggak sama dua produk Purbasari di atas tadi, saya bilang sih “lumayan”. Di kedua produk tadi, ada sisi yang saya suka dan ada sisi yang saya kurang suka. Tapi sisi yang kurang sukanya, saya masih bisa tolerir sih. Untuk Eyelinernya, belakangan saya malah lebih sering pakai eyeliner Purbasari ini loh. Kalo maskaranya, memang saya pake produk yang lain soalnya ini kalo mau ngebersihinnya kudu pake remover. Kadang saya kalo capek suka males pake remover khusus mata. Tapi, demi mata yang sehat dan bersih, saya bakalan coba untuk biasakan jadi lebih rajin bersihin area mata pakai remover khusus ini.

Itu tadi ulasan versi saya untuk dua produk dari Purbasari. Semoga ulasannya bisa membantu buat yang sedang mencari referensi produk dari Purbasari yang oke-oke. Apakah udah pernah coba dua produk ini juga? Komen dong di kolom komentar :D

Ohiya saya juga lagi kepengen mau nyoba alas bedaknya Purbasari yang disenengin sama Suhay Salim nih. Tungguin saya beli dan cobain yak ^^

Terimakasih sudah membaca sampai selesai, dan semoga selalu bahagia :)

Dadaaaah

You Might Also Like

2 komentar

  1. aku sering nih liat eyeliner Purbasari ini di Guardian sebelum lipennya ngehits tapi kurang tertarik gimana gitu hehehe

    www.isthiud.com

    ReplyDelete
  2. Merasa terpanggil dengan blogpost ini.. hahaa

    Purbasari emang naik daun banget .. murah berkualitas sih si purbs ini aku bilang..

    Aku penasaran juga sama alas bedaknya, banyak produk dekoratifnya yang aku pengen coba maa.. haha

    hai-ariani.com

    ReplyDelete

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe