curhat masa plateu #rahmaDietLoh Episode 4

8:47 PM

Assalamualaikum.

Ini eipisode berapa ya? Kayaknya sih episode ke 4 deh di series #rahmaDietLoh. Kali ini saya mau sedikit cerita soal masa plateu yang lagi saya alami.

Jadi, selepas lebaran kemaren, saya merasa saya ada di titik plateu, atau dititik dimana berat badan lagi stuck dan nggak turun lagi. Konon katanya, si badan udah hapal dan lagi bosen sama rutinitas diet saya. Saya jadi kepikiran tuh, dan jadi agak belok. Kok belok? Iya belok, kan tujuan awal saya #rahmaDietLoh ini bukan nurunin berat badan, tapi hidup sehat. Tapi, seiring berjalannya #rahmaDietLoh ini saya dapet bonus berat badan yang mulai turun, saya jadi nagih. Saya jadi seneng buat merhatiin jumlah angka yang turun. Jadi agak kepikiran kalo makan.

Giphy

Kayaknya agak mulai menyeleweng nih.

Lanjut, saya kan langsung kepikiran buat merubah pola diet yang saya lakuin. Saya hampir coba diet ketogenic, diet garam, diet non carbo dll. Akhirya, saya nggak merasa nyaman sama pola diet itu. Saya akhirnya milih mau balik ke pola diet awal pertama saya cerai sama nasi putih, yap mimik jus!

Saya dulu kan awal diet crita kalo saya itu pagi dan malam hari tuh menu makannya minum jus dan cut carbo nasi putih dan diganti sama oatmeal. Trsu seiring berjalannya waktu masuk bulan ke 6 ini, rutinintas diet saya ini cuma cut carbo, no gorengan, sama mengurangi asupan kalori yang masuk selama satu hari dan disesuaikan sama intensitas kegiatan pas saat itu.

Masuk bulan ke enam ini, saya critanya mau balik ke jus-jus-an, critanya biar si badan mau turun lagi. Soalnya, saya udah terlanjur kena sindrom angka timbangan. Uh, sebel sih sama diri-sendiri. Makanya ini saya lagi benerin motivasi lagi. Bulan agustus ini, saya mulai minum jus di pagi dan malam hari, makan berat cuma di siang hari.

Awal bulan agustus kemaren, bahkan saya mulai lakuin circuit training dan dumbbell & squad challenge, tapi sayangnya agak seret di hari ke 5 kalo nggak salah. Agak seret karena saya sendiri seneng memanjakan diri sendri, hmmm ngeselin. Saya gagal buat kasih challenge ke diri saya sendiri. Padahal ya, pas kemaren itu, tiap selesai olahraga pasti rasanya puas dan seneng nggak merasa bersalah. Rasanya persis pas awal saya diet dulu. Seneng, puas, nggak merasa bersalah, pokoknya lega dan ringan gitu.


Giphy

Trus gimana dong kan udah seret tuh? Uhm, saya sedih. Saya pokoknya mau push my limits deh. Saya mau paksa diri saya buat lakuin challengenya lagi. Saya nggak mau memanjakan diri buat skip olahraga. Saya bakalan coba, semangaaaaaat! Bulan depan saya bakalan cerita, apakah saya berhasil buat broke my limit yaaaak.

Trus gimana soal jusnya apakah sukses? Masuk hari ke 10, juga agak seret, padahal saya rutin buat share minuman jus apa aja yang saya minum pas itu. Tapi walopun agak seret, saya tetep makan sayur-sayuran kok di pagi dan malam harinya. Saya juga kudu belajar konsisten lagi nih, soal jusnya. Saya pengen konsisten ngelakuin challenge breakfast & dinner juice.

Kayaknya episode kali ini, ceritanya nggak gitu menarik ya. Soalnya isinya cuma curhatan saya yang lagi loyo dan kritis hampir gagal menjalankan challenge yang saya agendakan buat mengatasi masa plateu. Selain itu, cerita yang saya udah kena sindrom angak timbangan uhhuhu.

Udah ah, curhat kurang berfaedah saya kali ini. Doakan saya sukses ya menyembuhkan sindrom saya ini dan sukses buat ngejalanin challengenya huhuuhuh.

Terimakasih sudah membaca sampai selesai, semoga selalu bahagia
:)

Dadaaaah.

You Might Also Like

1 komentar

  1. Rahma, aku nimbrung yeeesss.. bagi sesama orang diet, wkwkwkwkwk

    Mungkin kamu perlu tinjau ulang dietmu. Aku baca, kamu dinner-nya juice ya? Juice aja atau ada yang lain?

    Soalnya dari yang aku baca2, plateu bukan hanya terjadi karena badan udah beradaptasi, tapi bisa juga karena kita kurang makan. Ketika kurang makan, tubuh kekurangan energi. Ketika tubuh kekurangan energi, otak ngirim sinyal ke tubuh kalau tubuh ada di mode emergency. Tubuh merespon mode emergency dengan cara store lemak lebih banyak ke tubuh, tiap asupan yang masuk ke tubuh akan dijadikan lemak.

    Makanya banyak yang diet ekstrim, malah masuk ke masa plateu karena sebenernya penurunan berat badan yang drastis itu cuma sementara.

    Mungkin bisa diseimbangkan antara makan dengan olah raga-nya, Rahma.
    SEMANGAT!!

    ReplyDelete

Like us on Facebook

Flickr Images

Labels

Subscribe