Oval Makeup Brush ~ review

10:08 AM

Assalamualaikum.


Belakangan ini saya banyak dirumah alias belum bekerja. Rasanya malas dan bosan. Nah, suatu hari saya pergi nih ke Malioboro. Niat hati mau menghibur diri, eh sampai sana saya malah bingung sendiri. Tau kan, sekarang Malioboro ini sedang di tata. Sudah ndak bisa lagi tuh parkir di depan toko. Soalnya tempat pedestrian mau di tata dan dikasih taman. Bagus sih, jadi parkirannya di tata di bagian utara Malioboro. Kalau memang niatnya jalan-jalan dan lihat Malioboro sih cocok sekali dengan konsep itu. Tapi saya pas itu lagi malas dan cuma mau ke toko baju saja dan itu harus jalan jauh. Hmmm kayaknya Sri Sultan mau warganya itu olah raga deh biar kurus.

Inti ceritanya bukan disitu sih, jadi karena makin gabut soalnya jauh, akhirnya saya tidak beli apa-apa tuh disana. Tapi dalam hati "pokoknya kudu banget jajan sesuatu". Abis itu, saya putusin deh buat pergi ke Puspa Indah. Kesana pun, tanpa tujuan yang jelas mau beli apa. Ngalor-ngidul  jalan sambil diliatin mbak SPG dengan tatapan tajam setajam pemes. Saya berhenti di konter brush.  Lalu mata saya terpana dan terpesona sama oval brush ini. Tanpa ba bi and the bu, saya langsung minta nota! Hingga akhirnya sekarang saya bisa cerita deh reviewnya disini. Yap. Sekian itu tadi dongeng saya yang intinya mau crita kalau parkiran Malioboro sekarang dipindah di Abu Bakar Ali  hahahah.
Hahahhaha, just kidding! Saya mau ulas oval brush-nya bukan Malioboronya. Eh tapi cerita itu beneran loh soal Malioboro hahah. Pokoknya bakal cantik dan ramah pejalan kaki deh ntar, yuk main ke Jogja~


Jadi saya beli oval brush ini di Puspa Indah Yogyakarta dengan harga yang lumayan murah 30.000. Tambah serebu buat abang parkir di depan toko. Oval brush yang saya punya ini seriusan tidak ada merknya. Polos hitam tanpa merk dan dikemas cuman pakai plastik perekat. 


Oval brush yang saya punya ini warna hitam dengan bulu kuasnya warna coklat muda. Bagian gagang kuasnya cukup enak untuk digenggam dan di usrek-usrekan ke wajah. Selain itu bagian gagangnya itu lentur, jadi bisa lebih fleksibel. Sayangnya bagian gagangnya ada area yang mudah sekali kotor. Apalagi kalau kita totol-totolkan foundie ke wajah baru kita baurkan pakai oval brush ini. Kalau tangannya tidak dibersihkan, bisa jadi kotor tuh bagian gagang oval brushnya.


Lanjut ke bulu kuasnya. Bulunya cukup padat dan lembut. Kalau saya pegang-pegang bulunya seperti bahan sintetik yang sangat lembut. Saya pas beli itu langsung saya cuci. Setelah dicuci pun bulunya tetap lembut dan tidak rontok. Saya sudah cuci kurang lebih 4 kali dan sudah saya pakai kira-kira dua mingguan. Bulunya tetap aman dan damai. Sedikit tips, karena ini bagian handle bulunya itu tidak sepanjang kuas biasa, pastikan ketika mengeringkan dalam keadaan telungkup, biar lemnya tidak rusak. Oke!







Kualitasnya kalau menurut saya ini lumayan bisa menghemat produk foundie atau BB Cream. Karena bulunya yang padat, jadi pas di membaurkan produk tuh dia bisa rata dan tidak banyak yang nempel atau diserap sama kuasnya. Pakai sedikit produk sudah bisa rata. Sayangnya sih, kalau setelah pemakaian oval brush ini, yang saya rasakan di wajah saya masih ada bekas sapuan kuas bulu bulunya. Jadi ada bekasnya gitu kalo bahasa gampangnya mah. Makanya saya akali dengan blend dengan spons tapi di tap-tap aja, jangan sampai produk bergeser atau keangkat sama sponsnya.


Pas saya lihat iklan di internet yah, sepertinya si oval brush ada banyak ukuran. Ada yang untuk powder, contouring, eyeshadow, lips, dan bahkan eyeliner. "Buseet dah, itu pegimane makenya nya yaaak".Saya heran sih sama yang menciptakan produk ini. Sungguh kreatif, tapi aneh. Kalau saya punya satu set ini, sepertinya saya perlu belajar lagi cara pakainya. Apalagi yang eyeliner. Tapi, dari semua ini yang paling saya pingin adalah yang kuas powdernya. Sepertinya kuasnya tuh bisa menjangkau banyak area gitu, tinggal dab dab dab beres deh, mukanya penuh dempul.
sumber

Secara keseluruhan saya suka sama oval brush ini karena harganya yang cukup murah untuk yang unbranded ini. Kurangnya sih mungkin, ya tadi itu, pas dibaurkan bisa rata dan hemat produk sih, tapi meninggalkan bekas gairs-garis kuas dan butuh di dab pakai spons. Selebihnya saya suka karena ini lebih hemat. Sungguh.


Nah, itu tadi ulasan pendapat saya tentang oval brush yang saya beli di Puspa Indah. Semoga pengalaman saya ini bisa jadi referensi buat yang cari dan ikut tren pakai kuas model begini.
Jangan lupa follow GFC saya di bar sebelah kiri dan jangan lupa follow instagram saya di @rahmabrilianita untuk daily update.
Terimakasih
Dadaaaaah

You Might Also Like

8 komentar

  1. jadi pingin beli kak rahma :)
    hehhee tapi maklum, ngga sekolah uang bulanan dibatasi =.= kudu hemat deh

    nice post kak :)

    ReplyDelete
  2. @diah iya lumayan bisa bantu irit nih, hihihi sambil cari job job makeup aja diah ^^

    ReplyDelete
  3. haalloooo Rahmaaaa ^^

    sering liat review an si oval brush, tapi belum ada niatan beli. huahahaha... rasanya kok ya males, etapi kalo dikasi geratisan ya mau xD

    anyway, main main yuk ah Rah kalo senggang ke blog ku ^^ di tulisandarihatikecilku.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  4. @sherly hahahha iya aku juga mau kalo gratis maah ^^ sippp main

    ReplyDelete
  5. Udah lama liat brush ini penasaran sih, cuma kayanya bikin makeup jadi lama ak ga sabaran soalnya kalau apply foundation haha

    www.leeviahan.com

    ReplyDelete
  6. @lee Via tapi ini ada banyak ukuran kok, lumayan lah pokoknya buat coba coba ^^

    ReplyDelete
  7. Kak rahma, oval brush ny dipakai secara diputar atau diseret? Soalnta takut salah2 pakai

    ReplyDelete
  8. Kak rahma, oval brush ny dipakai secara diputar atau diseret? Soalnta takut salah2 pakai

    ReplyDelete

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe